Jembatan Hamzah Al-Fansuri Barus Karya Anak Tapteng Untuk Negeri

Uncategorized76 Dilihat

Tapteng, 6/12 (Batakpost.com)- Jembatan Hamzah Al-Fansuri yang berada di Kecamatan Barus Kabupaten Tapanuli Tengah, Sumatera Utara, semakin dikenal masyarakat luas. Kehadiran jembatan yang diresmikan Bupati Tapanuli Tengah, Bakhtiar Ahmad Sibarani pada bulan Desember 2019 itu, mampu mencuri hati masyarakat berkat desain dan hiasan lampu yang warna-warni dan gemerlap.

Sejak jembatan ini diresmikan, tidak henti-hentinya warga datang ke sana untuk melihat kemegahan jembatan berbiaya Rp52 miliar itu. Dan manfaat jembatan ini juga sangat dirasakan masyarakat Barus, karena menghubungkan beberapa desa, seperti, Desa Kampung Mudik, Bungo Tanjung, Kinali dan Ujung Batu.

Jembatan dengan panjang 100 meter kali 10 meter ini kini dilengkapi fasilitas lampu hias yang super kren. Dan geliat masyarakat Tapteng dan juga luar Tapteng untuk mengunjunginya semakin tak terbendung lagi. Setiap malam kawasan ini ramai dikunjungi masyarakat untuk berswafoto dan juga menjadikan konten di media sosial masing-masing.

Baca Juga:  Tingkat Kepatuhan LHKPN Pemkab Tapteng ke KPK Sangat Tinggi

Salah satu penggeliat media sosial, Nirwan Pasaribu, (26), di akun media sosialnya menuliskan, “Ini adalah karya nyata anak Tapteng Bapak Bakhtiar Ahmad Sibarani untuk bangsa tercinta. Bangga dan salut di bawah kepemimpinan putra daerah Tapteng Bapak Bakhtiar Ahmad Sibarani, mimpi itu menjadi kenyataan. Pokoknya jembatan Hamzah Al-Fasnuri Barus ini super krenlah. Saya yakin kehadirannya mampu meningkatkan perekonoman daerah dan juga menjadi ikon wisata Tapanuli Tengah,” tulisnya.

Untuk diketahui, pembangunan jembatan ini diprakarsai oleh Bupati Tapanuli Tengah, Bakhtiar Ahmad Sibarani. Bahkan menurut Bupati, sejak kecil dia sudah memiliki kerinduan ada jembatan dibangun di kawasan itu, mengingat sangat sulit dulunya masyarakat yang ada di beberapa desa untuk melintasinya karena akses jembatan yang tidak layak.

Baca Juga:  Pengobatan Asma yang Lebih Baik di Puskesmas Dapat Meningkatkan Pengendalian Penyakit dan Mengurangi Beban Ekonomi

“Sejak kecil sudah ada cita-cita saya untuk membangun jembatan di tempat ini, karena saya lahir dan sekolah di daerah ini. Jadi, saya tahu persis bagaimana sulitnya dulu masyarakat dan anak-anak sekolah melintasi aliran sungai ini karena fasilitas jembatan yang tidak mendukung. Dan alhamdulillah, cita-cita itu dapat terwujud disaat putra daerah diberikan kepercayaan untuk memimpin daerahnya. Jadi ide dan perencanaan serta yang mengerjakan proyek ini adalah asli anak-anak Tapteng yang dipersembahkan untuk negeri,” kata Bupati dalam acara peresmian Papan Cerita (Storynomics) Hamzah Fansuri Sastrawan Barus Pada Masa Pembibitan Bahasa Persatuan Indonesia, baru-baru ini di lokasi jembatan Fansuri.

Baca Juga:  Solusi Profesional HARMAN Meluruskan Kembali Distribusi Audio Pro di Indonesia

Sekaitan dengan viralnya keberadaan jembatan Fansuri ini, Bupati Tapanuli Tengah Bakhtiar Ahmad Sibarani yang dimintai media ini tanggapannya, Minggu (5/12) menyampaikan, ucapan terima kasih atas respon dan kesediaan masyarakat termasuk wisatawan yang datang berswa foto ke sana. Ia meminta agar masyarakat menjaga dan tidak merusak fasilitas yang ada di jembatan Fansuri, karena anggaranya cukup besar di tampung di APBD Tapteng.

“Sekali lagi saya ajak semua masyarakat untuk datang dan menikmati keindahan lampu gemerlap dan bangunan jembatan Fansuri yang ada di Kecamatan Barus, Kabupaten Tapanuli Tengah dengan tetap mematuhi prokses,” ajaknya.