Lima Arahan Jokowi Kepada Jajaran Polri

Nasional137 Dilihat

Jakarta, 16/10 (Batakpost.com)- Presiden Joko Widodo menyampaikan sedikitnya lima arahan kepada jajaran Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri), mulai dari para pejabat utama Mabes Polri, kepala kepolisian daerah (kapolda), hingga kepala kepolisian resor (kapolres) seluruh Tanah Air di Istana Negara, Jakarta, pada Jumat, 14 Oktober 2022

Salah satu poin penting dalam arahan Presiden adalah gaya hidup mereka agar tidak bermewah-mewahan.

Jokowi mengatakan, gaya hidup mewah itu harus “direm” demi tidak menimbulkan kecemburuan sosial di tengah masyarakat yang sedang susah akibat krisis.

Baca Juga:  Pangdam I/BB dan Danrem 023/KS Sambut Kedatangan Raja Wiliam dan Ratu Maxima

“Saya ingatkan masalah gaya hidup, lifestyle, jangan sampai dalam situasi yang sulit ada letupan-letupan sosial karena ada kecemburuan sosial ekonomi, kecemburuan sosial ekonomi, hati-hati,” kata Jokowi.

“Sehingga, saya ingatkan yang namanya Kapolres, yang namanya Kapolda, yang namanya seluruh pejabat utama, perwira tinggi, ngerem total masalah gaya hidup,” ujar dia.

Jokowi menuturkan, para pejabat Mabes Polri, Kapolda, dan Kapolres harus memiliki sense of crisis serta memahami kondisi dunia yang sedang sulit.

Baca Juga:  Presiden Jokowi Resmikan Bendungan Tukul Rp916 M

BACA JUGA: 68 Calon Guru Penggerak Tapteng Unjuk Kemampuan di Festival Panen Hasil Belajar

Ia menyebutkan, semua negara kini menghadapi situasi yang tidak gampang di mana ada 66 negara dalam kondisi rentan, dan 345 juta orang di 82 negara yang sudah menderita kekurangan pangan akut.

“Jangan gagah-gagahan karena merasa punya mobil bagus atau motor gede yang bagus, hati-hati saya ingatkan, hati-hati,” kata Jokowi.

Mantan Wali Kota Solo itu juga mengingatkan, di era media sosial dewasa ini, masyarakat bisa lebih mudah menyoroti tingkah lagu pejabat Polri, termasuk gaya hidup mereka, sehingga itu bisa memengaruhi kepercayaan publik.

Baca Juga:  Virtual Police Resmi Beroperasi, Medsos Kini Dipantau Polisi

“Urusan tadi, urusan mobil, urusan motor gede, urusan yang remeh temehnya, sepatunya apa, bajunya apa, dilihat masyarakat sekarang ini. Itu yang kita harus mengerti dalam situasi dunia yang penuh keterbukaan,” ujar Jokowi. (kompas.com)