Tokoh Sumut Dukung HKBP dan Pemkab Benahi RS Nainggolan

Berita Utama, Medan182 Dilihat

Medan, 24/7 (Batakpost.com)- Tokoh masyarakat Sumatera Utara, Dr RE Nainggolan mendukung gagasan dan rencana Pengurus Yayasan Kesehatan HKBP bekerja sama dengan Pemerintah Kabupaten Samosir untuk mengembalikan kejayaan Rumah Sakit HKBP Nainggolan.

“Kami sangat mendukung rencana besar itu. Kita doakan semoga mendapatkan yang terbaik,” kata Birokrat tulen yang juga mantan Bupati Tapanuli Utara dan Sekretaris Daerah Dairi, RE Nainggaolan.

BACA JUGA:409 Siswa Baru SMAN 1 Matauli Pandan Dikukuhkan dan Siap Bersaing di Perguruan Tinggi Dunia

Pria yang pernah meraih penghargaan sebagai Tokoh Keberagaman Sumatera Utara dari Forum Komunikasi Umat Beragama (2011) ini mengajak semua pihak, termasuk Pemkab Samosir dan para perantau dan semua pihak untuk terlibat memberi perhatian dan dukungan.

“Terhadap kembalinya kejayaan rumah sakit yang pernah menjadi kebanggaan masyarakat Samosir, harus didukung,” ungkapnya.

Baca Juga:  Pesparawi Provinsi Sumatera Utara Resmi Dibuka

Zaman dia masih aktif di Pemerintahan, masih terpampang di prasasti nama RS HKBP Nainggolan. “Saya imbau, mari kita bersatu. Saya yakin dengan kebersamaan dan semangat akan segera terbangun kembali Rumah Sakit yang sama-sama kita cintai itu,” imbuhnya sebagaimana disampaikan pengurus Yayasan Kesehatan HKBP Sanco Simanullang dalam keterangan tertulisnya di Medan, Minggu (24/7/2022).

Mantan Bupati Samosir Mangindar Simbolon bersama Pengurus Yayasan ES HKBP, Sanco Simanullang. (Ist)
Mantan Bupati Samosir Mangindar Simbolon bersama Pengurus Yayasan ES HKBP, Sanco Simanullang. (Ist)

Sementara Mantan Bupati Samosir 2 periode Mangindar Simbolon juga memberi dukungan yang sama.

Tidak mudah mengembalikan kejayaan Rumah Sakit ini, namun kalau kompak tidak mustahil segera terwujud.

“Kita sangat mendukung dan bangga kepada pengurus Yayasan Kesehatan HKBP yang terus bergerak,” ujar Mangindar.

BACA JUGA:Tiga Hari Kritis, Akhirnya Pelaku Pembunuhan di Sitahuis Meninggal Dunia

Baca Juga:  Bupati Madina Teken MoU Korpri-BP Jamsostek

RS HKBP Nainggolan, sebut Mangindar, memiliki jejak historis yang mengakar kuat dalam pelayanan kesehatan di Pulau Samosir.

Hanya saja, saat ini perlu dikembangkan lagi sinergitas seluruh pihak dalam menata ulang sejumlah pendukung seperti sisi diagnostik, sisi layanan kesehatan, dokter spesialisnya, alat-alat kesehatannya dan kecanggihan alat teknologi informasi khusunya bidang kesehatan.

“Semua pihak harus kompak untuk mendorong agar revitalisasi rumah sakit ini segera terwujud,” ungkap Mangindar.

Dijelaskan Sanco, sebelumnya dalam rapat internal secara daring, Rabu (6/7/2022) Pengurus Yayasan Kesehatan HKBP mengajak Pemerintah dan warga bahu membahu membenahi Rumah Sakit HKBP Nainggolan.

Hingga saat ini, HKBP memiliki 2 rumah sakit yaitu berlokasi di Balige Kabupaten Toba dan di Kecamatan Nainggolan Kabupaten Samosir.

Sebagaimana diketahui keadaan Rumah Sakit HKBP Nainggolan di Kecamatan Nainggolan Kabupaten Samosir Sumatera Utara, saat ini beroperasi kurang optimal.

Baca Juga:  Saber Pungli Pusat Kunker ke Kota Pematangsiantar Pantau Kawasan Wisata

Kendati berdiri sejak awal tahun 1900-an dan sempat jaya sebagai rumah sakit rujukan bagi masyarakat di kawasan Danau Toba, namun keadaaan rumah sakit bersejarah ini cukup memprihatikan.

Sedangkan fasilitas hanya seadanya, ditambah belum adanya dokter jaga.

Namun, semenjak dilantik 2 tahun silam Yayasan Kesehatan terus melakukan gebrakan membenahi rumah sakit dan klinik serta Akper milik HKBP.

Ketua Yayasan Kesehatan HKBP Letjen Purnawirawan Hinsa Siburian dalam arahannya mengungkapkan pentingnya sinergitas antara Pemerintah Kabupaten Samosir dengan seluruh pihak untuk membenahi ulang rumah sakit bersejarah tersebut.

Apalagi, kawasan Danau Toba di Sumatera Utara masuk sebagai satu dari lima Destinasi Super Prioritas (DSP) oleh Kemenparekraf .

“Selain kebutuhan medis untuk lokal, Rumah Sakit ini penting bagi para wisman,” jelas Hinsa beberapa waktu lalu. (ril)