Ekonomi China ‘Diobrak-Abrik’ Corona Lagi, Bagaimana Dampaknya Terhadap Indonesia?

Berita Utama, Ekonomi239 Dilihat

Jakarta, 23/1 (Batakpost.com)- Memasuki awal 2023, China dilaporkan mengalami lonjakan kasus Covid-19 tak lama setelah melonggarkan kebijakan aturan pembatasan. Diketahui, Pada 7 Desember 2022 China melonggarkan aturan pembatasan Covid-19 dengan harapan ekonominya bisa terdorong.

Namun, setelah kebijakan tersebut dilonggarkan, beberapa kota yang sejak awal bergelut hebat dengan Covid-19 justru mengalami penurunan aktivitas ekonomi yang tajam. Hal tersebut semakin mengkhawatirkan karena sebagian populasi China juga tidak divaksinasi.

Tiongkok juga sudah membuka perbatasan internasional mereka pada 8 Januari 2023 lalu. Pembukaan perbatasan juga hanya berselisih hitungan hari dari periode liburan terbesar di China yakni tahun baru Imlek yang jatuh pada 22 Januari 2023.

Baca Juga:  Deputi Gubernur BI: Pertumbuhan Ekonomi Secara Global Melambat

China resmi membuka perbatasan internasional dengan memberikan sejumlah pelonggaran. Di antaranya penghapusan karantina bagi pelancong serta diizinkannya warga China bepergian ke luar negeri, hal ini menjadi polemik di tengah kondisi China yang sedang berperang dengan lonjakan Covid-19.

Mengantisipasi hal tersebut, sejumlah negara di dunia baik barat hingga Asia lantas memberlakukan pengawasan ketat bagi para pelaku perjalanan dari China yang tiba di negara masing-masing. Beberapa negara yang telah mengeluarkan aturan protokol dan pengawasan ketat termasuk Amerika Serikat, Jepang, Italia, Malaysia, dan India.

Melihat situasi Covid-19 di China, International Monetary Fund (IMF) menyebut kondisi ekonomi regional dan global akan terdampak selama beberapa bulan ke depan. Pada Oktober lalu, IMF memangkas prospek pertumbuhan ekonomi global pada 2023 dari 2,9% menjadi 2,7%. Hal ini juga tercermin melalui hambatan yang terus berlanjut dari perang Rusia – Ukraina, tekanan inflasi hingga suku bunga tinggi.

Baca Juga:  Sambal Teri Andaliman Sibolga Akan go Internasional

Dalam Survei World Economics menunjukkan kepercayaan bisnis China turun ke level terendah sejak Januari 2013. Survei menunjukkan aktivitas bisnis turun tajam pada bulan Desember 2022 dengan indeks manajer penjualan di sektor manufaktur dan jasa yang keduanya di bawah level 50. Tidak hanya itu, survei secara kuat menunjukkan tingkat pertumbuhan ekonomi China telah melambat secara dramatis, dan memungkinkan akan menuju resesi pada tahun 2023.

Lonjakan Covid-19 di Tiongkok picu kekhawatiran global

Baca Juga:  Diwisuda, Mantan Bupati Tapteng Bakhtiar Ahmad Sibarani Sandang Gelar Sarjana Hukum

Juru bicara Departemen Luar Negeri Amerika Serikat, Ned Price, mencatat bahwa ada dampak ekonomi dari penyebaran Covid-19 yang merajalela tidak hanya untuk Tiongkok, tetapi untuk dunia yang lebih luas.

Menurut Ned Price, investor memang menyambut baik pelonggaran kebijakan ‘nol-Covid’ Tiongkok sebagai kabar baik bagi ekonomi dunia dalam jangka panjang. Namun, banyak yang khawatir akan dampak jangka pendek dari lonjakan kasus itu terhadap perdagangan dan industri secara global.

Bagaimana dampaknya..