Wow, 77 Petugas KPPS Disidang KPU Tapteng Terkait Dugaan Pelanggaran

oleh
Komisioner KPUD Tapteng saat menyidang petugas KPPS terkait dugaan pelanggaran. (batakpost.com/Ist)

Tapteng, 22/4)- Terkait adanya rekomendasi Penghitungan Suara Ulang (PSU) ke KPUD Tapanuli Tengah dari Bawaslu setempat, KPU Tapanuli Tengah langsung menyidangkan Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) di 11 TPS di Kabupaten Tapanuli Tengah yang diduga melakukan kesalahan.

Proses sidang kode etik terhadap KPPS ini dilangsungkan di kantor KPUD Tapteng di Pandan yang dipimpin oleh Feri Yosa Nasution selaku Divisi Parmas dan SDM.

Kepada wartawan Feri mengaku, bahwa proses sidang kode etik harus dituntaskan malam ini, karena mereka juga harus menyelesaikan tugas-tugas yang lain.

“Sejak tadi pagi sudah kita lakukan sidang kode etik terkait penyelenggara Pemilu secara estafet kepada KPPS (PKK,PPS penyelenggara Ad Hoc di daerah),” terang Feri, Senin (22/4) malam.

Lantas apa sanksi yang akan diberikan KPU jika terbukti KPPS (PKK,PPS penyelenggara Ad Hoc di daerah) melakukan kesalahan atau pelanggaran. Menurut Feri, sanksi yang diberikan berupa pemberhentian sementara dan pemberhentian tetap. Tergantung sejauh mana pelanggaran yang dilakukan.

“Dalam sidang itu kita tanyakan sejauh mana keterlibatan mereka melakukan kesalahan terkait proses pelaksaan Pemilu. Dan hasilnya sedang kita kumpulkan untuk diputuskan. Jadi kami dari KPU lansung bekerja ketika ada rekomendasi dari Bawaslu yang meminta agar dilakukan PSU di 11 TPS. Sementara jumlah petugas Pemilu di masing-masing TPS sebanyak 7 orang,” terang Feri. (RED)