oleh

Andre Malau Berbagi Kasih

Tapteng, 19/1 (Batakpost.com)- Andre Malau merasa tergerak hatinya setelah mengetahui berita keberadaan Rahmad Lubis, (11) penderita cacat fisik warga, Lopian, Kecamatan Badiri, Kabupaten Tapanuli Tengah. Andre merasa kagum dengan semangat Rahmad yang ingin bersekolah dan sembuh dari penyakitnya.

“Saya baru dari sana (rumah orangtua Rahmad) bersama dengan rekan saya, Bripka Hadi Sitanggang personil Polres Sibolga untuk melihat Rahmad dan berbagi kasih dengan Rahmad. Anaknya cukup semangat dan ramah, walaupun dia (Rahmad) tidak bisa melihat kami, namun dia ramah berkomunikasi. Ia meminta agar penyakitnya bisa sembuh agar dapat sekolah dan bermain,”kata Andre.

Ketua Ikatan Sarjana Katolik ini mengajak masyarakat dan warga netizen bisa membantu keberadaan Rahmad untuk menggapai cita-citanya.

“Tidak sulit sebenarnya kalu kita bersama untuk membantunya. Kasihan melihat kondisi Rahmad, dia hanya makan nasi campur garam dan kerupuk,”terang mantan anggota DPRD Sibolga itu.

Sebagaimana diakui ibu Rahmad, Lina Marlina (36), Kondisi fisik dibagian wajah Rahmad sudah dialami sejak lahir, dan seiring berjalannya waktu, kondisi itu semakin parah.

“Sejak lahir kondisinya seperti ini, namun saat beranjak remaja kondisinya semakin parah. Sewaktu kecil dia (Rahmad) pernah dibawa berobat ke RSUD Pandan sekitar tahun 2007. Dan waktu itu diminta dirujuk ke RSU Adam Malik Medan. Namu karena keterbatasan biaya kami, upaya pengobatan untuk Rahmad tidak dapat di lanjutkan sampai sekarang,”ujarnya. (RED)

Komentar

Tinggalkan Balasan

News Feed