Dor! Polisi Tembak Mati Kawanan Perampok Sopir Grab

oleh
Keterangan foto: Dita duduk berada di sebelah jasad David Simanjuntak, ayahnya. David merupakan sopir Grab yang meninggal dunia karena dirampok penumpangnya. (kompas.com)

Polisi pun kemudian menembak Ari hingga tersungkur. Melihat temannya terkapar bersimbah darah, tersangka lainnya bernama Rizky keluar dari pintu belakang sebelah kiri dan berusaha merebut senjata api petugas.

Polisi kembali menembak tersangka, hingga akhirnya meninggal dunia. Dari dalam mobil, ditemukan harta benda korban yang sempat dirampas kedua pelaku.

Kapolsek Medan Kota, Kompol Martuasah Tobing yang dikonfirmasi sejumlah awak media, Senin (25/9/2017) lewat grub WhatsApp membenarkan penangkapan ini. Namun, mantan Kanit VC/Judisila Polresta Medan yang baru saja mengungkap kasus 3 Kg sabu ini belum mau memberikan keterangan rinci.

Selain menangkap dua tersangka perampok sopir taksi Grab, petugas juga menangkap satu lagi pelaku perampokan pengemudi Grab Bike yang menewaskan Ridwan Limbong (34) warga Jl Palem IX, Lingkungan XII, Kelurahan Helvetia Barat, Kecamatan Medan Helvetia.

“Iya, sudah kami amankan. Satu orang pelaku meninggal dunia,” kata Kapolsek Medan Baru, Kompol Hendra ET pada Tribun. Disinggung mengenai identitas tersangka, Hendra meminta awak media bersabar.

Katanya, masih ada pelaku lain yang tengah diburon. Saat ini, pihaknya masih melakukan pengembangan untuk mengejar tersangka lainnya.

Sebelumnya, Ridwan Limbong tewas ditikami empat perampok pada Sabtu (23/9/2017) sekitar pukul 04.00 WIB. Ia tewas sesaat dibunuh di kawasan Jl Juanda dekat bundaran Hotel Pardede, Medan Polonia.

Di RS Bhayangkara Tingkat II Medan, barang bukti mobil Toyota Avanza yang sempat dirampas pelaku diparkirkan di depan kamar jenazah. Kondisi mobil tampak penyok bagian kirinya karena sempat menabrak pohon saat dikejar petugas gabungan. (tribunnews.com)